About Islam, Adab, Akhlak,dan Nasihat, Berita, Coretan, Halal dan Haram, Iman, Jeritan Hati, Keluarga Bahagia, Kisah, Konsultasi, remaja, syair, Taman Orang Jatuh Cinta, Tazkiyatun Nufus

Mengapa Hati Ini Terasa Jenuh dan Sempit…???


Seorang Ustadz mengisahkan, “Aku pernah pergi berobat ke Inggris, dan aku masuk ke salah satu rumah sakit ternama yang ada di sana. Pasien yang masuk ke rumah sakit ini adalah orang-orang besar, pejabat tinggi dan para menteri. Ketika seorang dokter masuk ke ruanganku dan melihat penampilanku, dia berkata, “Anda seorang muslim? Aku menjawab, “Ya!” Dia lalu berkata, “Ada satu problem yang membuatku bingung setelah aku mengenal diriku, apakah mungkin anda mendengarkan apa yang saya alami? Aku jawab, “Tentu!Dia lalu memulai ceritanya,” Aku memiliki harta yang melimpah, pekerjaan yang sangat mapan, ijazah yang tinggi, dan aku telah mencoba seluruh kesenangan hidup, aku meminum berbagai jenis minuman keras, melakukan perzinaan dan seks bebas, pergi melancong ke negara ini dan itu. Akan tetapi mengapa aku selalu merasakan kesempitan hidup dan bosan dengan berbagai kesenangan itu? Aku telah berkali-kali mendatangi psikolog dan bahkan beberapa kali aku ingin mencoba bunuh diri, barangkali dengan itu aku mendapatkan kehidupan lain yang di sana tidak ada lagi kejenuhan dan kesempitan. Apakah anda tidak merasakan kejenuhan dan kesempitan di dalam hidup ini?” Aku katakan kepadanya, “Tidak, bahkan aku terus merasakan kebahagiaan, dan aku akan tunjukkan kepada anda jalan keluar dari masalah yang sedang anda hadapi, tetapi tolong jawab dulu pertanyaan saya!

“Jika anda ingin memuaskan mata anda maka apa yang anda lakukan? Dia menjawab, “Aku melihat wanita cantik dan pemandangan yang indah.” Aku bertanya lagi, “Jika anda ingin memuaskan telinga anda maka apa yang anda lakukan? Dia berkata, “Aku mendengarkan musik yang merdu.” Aku bertanya lagi, “Jika yang ingin anda puaskan adalah penciuman hidung maka apa yang anda lakukan? Dia lalu menjawab, “Aku mencium parfum atau pergi ke taman (untuk mencium bunga).”

Aku lalu berkata kepadanya, “Baiklah… sekarang saya bertanya, “Ketika anda ingin memuaskan mata, mengapa anda tidak mendengarkan musik saja?” Maka dia pun terheran-heran dan berkata, “Tidak mungkin, karena musik adalah khusus untuk dinikmati telinga.” Lalu aku bertanya lagi, “Dan ketika anda ingin memuaskan penciuman hidung mengapa anda tidak melihat pemadangan yang indah?” Dia semakin heran dengan pertanyaanku, lalu berkata, “Tidak mungkin karena melihat pemandangan adalah untuk memuaskan mata.”

Aku pun berkata, “Baik, kini aku telah sampai kepada apa yang aku inginkan dari diri anda. “Apakah anda merasakan jenuh di mata anda? Dia menjawab, “Tidak! Lalu apakah anda merasakannya di telinga anda, di hidung, mulut dan kemaluan anda? Dia menjawab, “Tidak, tetapi aku merasakan itu di dalam hatiku, di dalam dadaku.” Aku berkata, “Anda merasakan kesempitan itu di dalam hati anda, padahal hati juga membutuhkan kepuasan tersendiri yang tidak akan mungkin dipenuhi dengan cara memuaskan anggota badan selainnya. Maka anda harus mengetahui apa saja yang dapat memberikan kepuasan hati (batin). Karena dengan mendengarkan musik, meminum khamer, memandang dan berzina yang anda lakukan itu tidak akan mungkin dapat memuaskan hati anda.”

Orang tersebut keheranan lalu berkata, “Anda benar, lalu bagaimanakah cara untuk memuaskan hatiku?” Aku katakan, “Dengan bersaksi bahwa tidak ada sesembahan yang hak selain Allah dan bahwa Muhammad shallallahu ‘alaihi wasallam adalah utusan Allah, dan anda bersujud di hadapan Allah yang menciptakan, anda mengadukan segenap kesedihan hanya kepada Allah subhanahu wata’ala. Dan dengan itu anda akan merasakan kehidupan yang lapang, penuh ketenangan dan kebahagiaan.” Dia lalu mengangguk-anggukkan kepalanya seraya berkata, “Berikan kepadaku buku tentang Islam dan berdoalah untukku, aku akan masuk Islam,” tambahnya.

Maka aku pun menyelesaikan pengobatanku di sana, lalu setelah itu pulang kembali ke negeriku. Dan aku berharap orang itu benar-benar masuk Islam setelah itu. Benarlah firman Allah subhanahu wata’ala, artinya,
“Hai manusia, sesungguhnya telah datang kepadamu pelajaran dari Rabbmu dan penyembuh bagi penyakit-penyakit (yang berada) dalam dada dan petunjuk serta rahmat bagi orang-orang yang beriman. Katakanlah, “Dengan karunia Allah dan rahmat-Nya, hendaklah dengan itu mereka bergembira. Karunia dan rahmat-Nya itu adalah lebih baik dari apa yang mereka kumpulkan”. (QS. Yunus :57-58)

Sumber: “Hal tabhatsu ‘an wadzifah,” hal 31-35, Dr. Muhammad bin Abdur Rahman al-’Arifi [Ibn Djawari]

About Admin

di dunia yang penuh dengan syubhat dan fitnah, ana menjadi orang yang terasing. semula ana berasal dari pulai terasing yaitu pulau madura dan sekarang berada di bumi yang penuh fitnah dan syubhat

Diskusi

2 thoughts on “Mengapa Hati Ini Terasa Jenuh dan Sempit…???

  1. sebuah pencerahan yang menginpirasi, semoga kita semua selalu dalam hidayah-Nya

    Posted by ekonomi islam | Sabtu, November 13, 2010, 8:37 pm
  2. siip….suatu pencerahan….mampir juga y mas gubuk saya…hehehe

    Posted by Dodi Fadli | Jumat, Januari 14, 2011, 6:18 am

Berkomentarlah dengan sopan dan beradab. Komentar yang tidak beradab maka akan dihapus. no Bashing...!!!. Syukron

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: