Adab, Akhlak,dan Nasihat, An-Nisaa', Berita, Halal dan Haram, Iman, Jeritan Hati, Konsultasi, pasutri, remaja, syair, Taman Orang Jatuh Cinta, Tazkiyatun Nufus

Nah..Ini Dia Jodohku..!


Lagi-lagi, dia berkenalan dengan gadis cantik yang kaya, dari keturunan baik-baik. Kembali dia merasa jatuh cinta. Tetapi, setelah beberapa lama bergaul dengan gadis itu, dia tahu bahwa dia tidak taat beragama. ”Wah kalau ini jangan! Belum seperti yang disabdakan Nabi,” katanya dalam hati. Ketika sedang merenung, dia didatangi salah seorang sahabatnya. “Hai kawan, maukah kamu kuperkenalkan dengan seorang gadis. Dia shalihah, kaya, dan dari keturunan baik,” kata sahabatnya itu.

*********************

Dari Abu Hurairah Radliyallaahu ‘anhu bahwa Nabi Shallallaahu ‘alaihi wa Sallam bersabda:

“Perempuan itu dinikahi karena empat hal, yaitu: harta, keturunan, kecantikan, dan agamanya. Dapatkanlah wanita yang taat beragama, engkau akan berbahagia.”
(HR. Muttafaq Alaihi dan Imam Lima)

Seorang pemuda selalu memegang sabda Nabi Shallallahu ‘Alaihi Wassalam,
“Nikahilah seseoang itu karena kecantikannya, kekayaanya, keturunannya, dan agamanya”

Suatu ketika, dia melihat gadis cantik, shalihah dan dari keturunan yang baik. Dia p…un merasa jatuh cinta kepadanya. Dia sudah berniat melamarnya, tetapi setelah tahu bahwa dia tidak kaya, dia pun mengurungkan niatnya. “Belum seperti yang disabdakan nabi.” Pikirnya.

Kemudian, dia berkenalan dengan gadis cantik, kaya dan sholehah. “nah, ini dia jodohku,” kiranya. Tetapi, ada temannya yang bilang bahwa gadis itu anak bekas perampok. Maka, diurungkannya niatnya untuk melamar. “belum seperti yang disabdakan nabi,” pikirnya lagi.

Lagi-lagi, dia berkenalan dengan gadis cantik yang kaya, dari keturunan baik-baik. Kembali dia merasa jatuh cinta. Tetapi, setelah beberapa lama bergaul dengan gadis itu, dia tahu bahwa dia tidak taat beragama. ”Wah kalau ini jangan! Belum seperti yang disabdakan Nabi,” katanya dalam hati.
Ketika sedang merenung, dia didatangi salah seorang sahabatnya. “Hai kawan, maukah kamu kuperkenalkan dengan seorang gadis. Dia shalihah, kaya, dan dari keturunan baik,” kata sahabatnya itu.

“oh, ya? Kebetulan, aku ingin segera menikah. Kapan kau perkenalkan dia padaku?”

“Secepatnya. Ok!”

‘Ok.” Jawabnya

Keesokan harinya, dia diperkenalkan dengan gadis itu, lalu obrolan pun berlangsung. Setelah beberapa lama, mereka pun pulang. Di dalam perjalanan, sahabatnya bertanya, “Bagaimana, cocok tidak?”

“Wah, dia kurang cantik, kawan. Belum seperti yang disabdakan Nabi,” jawabnya.

Beberapa tahun kemudian, dia bertemu dengan seorang gadis. Gadis itu cantik, shalihah, kaya dan dari keturunan baik-baik. “Nah, inilah yang kucari-cari selama ini. Dia benar-benar seperti yang disabdakan Nabi. Tidak salah lagi, dialah jodohku.”

Dia pun bertekad untuk melamarnya. Dalam sebuah kesempatan, dia mendatangi gadis pujaannya itu dan menyampaikan maksudnya. Tetapi dia ditolak mentah-mentah. Ah nasib.. nasib….

Abdullah Ibnu Mas’ud Radliyallaahu ‘anhu berkata: Rasulullah Shallallaahu ‘alaihi wa Sallam bersabda pada kami: “Wahai generasi muda, barangsiapa di antara kamu telah mampu berkeluarga hendaknya ia kawin, karena ia dapat menundukkan pandangan dan memelihara kemaluan. Barangsiapa belum mampu hendaknya berpuasa, sebab ia dapat mengendalikanmu.” (HR. Muttafaq Alaihi)

Semoga bermanfa’at untuk ikhwan wa akhwat fillah semuanya.

Iklan

About Admin

di dunia yang penuh dengan syubhat dan fitnah, ana menjadi orang yang terasing. semula ana berasal dari pulai terasing yaitu pulau madura dan sekarang berada di bumi yang penuh fitnah dan syubhat

Diskusi

Belum ada komentar.

Berkomentarlah dengan sopan dan beradab. Komentar yang tidak beradab maka akan dihapus. no Bashing...!!!. Syukron

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: