Kisah

Kisah Perjuangan Seorang Ibu


Aku dan suami menikah sepuluh tahun silam di akhir tahun 2000. Hingga saat ini, Allah telah menitipkan padaku ini tiga amanah yang kesemuanya putri. Putri bungsu kami baru lahir satu setengah bulan yang lalu. Ia selamat atas izin Allah, saat kami sebagai orangtua benar-benar pasrah dan ikhlas serta menyerahkan semua urusan kami pada Allah. Kami hanya memohon dan berikhtiyar yang terbaik. Dan Allah membalas kepasrahan kami, dengan kabar gembira, walhamdulillah.

Selama sepuluh tahun menikah, aku hamil tujuh kali. Empat diantaranya abortus/keguguran, bayi meninggal antara usia 4-5 bulan. Satu di antaranya kembar, tapi Allah tak menitipkannya lama-lama pada kami. Empat kali itu pula aku menjalani kiret. Dan hal itu pula, kata Dokter yang membuat kehamilanku yang terakhir bermasalah, rahimku “berantakan”, sobek di sana-sini dan lengket. Hal itu pula, hal terberat yang disampaikan dokter padaku dan suami seusai operasi. Bahwa mau tak man aku harus disteril. Satu hal yang tak kuingin ataupun diinginkan wanita normal manapun. Dokter bilang akan sangat rawan bagiku dan bayi bila aku mengandung lagi.
“Saya tahu perasaan Anda, Bu. Ini semata untuk kebaikan ibu, juga anak-anak ibu yang sudah lahir. Ini fakta dan harus ibu tahu, bahwa rahim ibu sudah kritis”, “Bla, bla…. “

Penjelasan dokter seperti petir yang menyambar hati dan telingaku. Air mataku menganak sungai. Begitu halnya suami. Dan meski berat akhirnya kuturuti saran dokter….
Dinda Fatimah AzZahra putri sulungku lahir selamat tepat satu setengah tahun usia perkawinan kami. Tak ada kendala berarti selama aku hamil dan melahirkannya. Perutku mulas saat naik tangga hendak membetulkan genteng rumah. Jangan heran, itulah sisa-sisa “ketomboyan”-ku dulu, masih suka muncul saat kepepet. Qadarudah, kala itu genteng kamar bocor hingga hujan masuk Suami sedang keluar rumah. Daripada banjir dan kasur basah, aku nekad membetulkannya. Begitu turun tangga, kontraksi tambah kuat. Jadilah aku ke bidan tanpa suami dan jalan kaki. Bu bidan yang memberi tahu suami, dua jam setelah anak kami lahir. Suami kaget, dan sempat “ngomel” padaku karena nekat naik tangga, meski ia begitu bahagia.

Putri keduaku lahir 7 jam kemudian. Meski sungsang ia lahir normal. Saat lahir kulitnya kering dan keriput.hal itu wajar saja. Karena ketuban pecah sudah berjam-jam. Aku sempat sedikit bermasalah saat mengeluarkannya. Karena jalan lahir kering. Alhamdulillah, ia akhirnya lahir selamat dengan berat 3,6 kg. Dan aku mendapat 16 jahita! MasyaAllah, jangan ditanya seperti apa rasanya!!

Dua tahun kemudian aku hamil kembali. Namun kali ini kehamilanku sering bermasalah. Saat kehamilah 4 bulan dan 6 bulan sempat mengalami flek. Perut pun sangat nyeri, bahkan terasa sangat nyeri luar biasa selama kehamilan.  Belum lagi ketuban bocor yang terjadi saat kehamilan tujuh bulan. Dirawat di rumahsakit selama sepekan. Alhamdulillah kehamilan dapat dipertahankan.namun dokter sempat khawatir bila ada virus masuk. Dokter memintaku untuk sangat berhati-hati.

Masuk usia kehamilan delapan bulan aku mengalami flek darah lagi. Baru sepekan berhenti, ketuban bocor lagi, hingga kembali membuatku bedrest di rumah sakit. Kali ini jauh lebih lama dari sebelumnya. Dan sekali lagi alhamdulillah kandungan bertahan.

Kehamilan sembilan bulan, rasa sakit berupa nyeri di rahimku kian tak menentudan kian sering serta bertambah parah. Hampir tiap hari aku menangis karena tak kuat menahan nyeri. Terakhir aku sampai jatuh pingsan. Kami akhirnya menemui dokter lagi. Hasil USG menunjukkan plasenta sudah kisut, dan menurut dokter ada kemungkinan terjadi pengapuran. Padahal pemeriksaan di rumah sakit bulan lalu saat bedrest, ari-ari masih bagus. Keputusan terakhir, aku harus menjalani operasi besok pagi.

Malam itu juga aku dirujuk ke rumah sakit. Gelisan dan menangis sepenjang malam dan baru terlelap jam 2 dinihari. Takut membayangkan operasi. Merasakan sakit di perut hingga bingung biaya operasi. Ditengah kebingunganku serta ketakutan aku dan suami akhirnya pasrah. Pinjaman susah didapat sekarang, apalagi pada orang tak punya seperti kami. Lagian, malam-malam begini mau mencari pinjaman kemana?

Esok hari, aku bersiap operasi, suami pamit sebentar mencari sarapan. Atas izin Allah suamiku bertemu Mas Dewo. Anak majikan mertuaku dulu. Dari kecil mereka tumbuh bersama, hingga saat dua orang tua Mas Dewo meninggal, mertua keluar dari kerja, meski sebenarnya mereka berat melepasnya.

Setelah bertanya kabar dan keadaan, Mas Dewo tahu aku operasi. Pertolongan Allah datang. Mas Dewo membiayai seluruh biaya rumah sakit. Bahkan masih menitipkan amplop sebesar 2 Juta untukku. Subhanallah, alhamdulillah, dua hari selama tugas di kota kami, ia bolak-balik hotel-rumah sakit untuk menjenguk kami. Ya, meski anak juragan kaya, ia tetap baik dan rendah hati. Tak membedakan status, bahkan tetap menganggap suami seperti saudara. Saat pamit, ia menangis memeluk suamiku dan meninggalkan nomor HP.

Putri bungsuku lahir dalam keadaan tubuh membiru, lehernya terlilit tali pusar, tak bernapas dan tanpa denyut nadi. Aku tahu karena mengikuti percakapan dokter dengan paramedis di ruang operasi. Aku hanya bisa pasrah. Subhanallah, hatiku begitu tenang bahkan aku tak menangis. Dalam hati aku memasrahkan semuanya, agar Allah memberi yang terbaik. Lima menit berlalu tak ada tangisbayi terdengar. Hingga tiba-tiba, “Oeekkkk…! Tim dokter mengacungkan jempol ke arahku. Walhamdulillah ia hanya semalam di inkubator, tiga hari berikutnya ia pulang. Usianya kini satu setengah bulan dan montok. Mudah-mudahan kelak 3 buah amanah ini menjadi perhiasan dunia dan akhirat kami (Ummu Fatimah)

Sumber: majalah nikah sakinah vol 9 no 11 via enkripsi.wordpress.com

About Admin

di dunia yang penuh dengan syubhat dan fitnah, ana menjadi orang yang terasing. semula ana berasal dari pulai terasing yaitu pulau madura dan sekarang berada di bumi yang penuh fitnah dan syubhat

Diskusi

3 thoughts on “Kisah Perjuangan Seorang Ibu

  1. subhanallah..
    betapa beratnya perjuangan seorang ibu

    Posted by taufik16ma | Senin, Januari 2, 2012, 9:32 am
  2. Tanpa kita sadari betapa mulia nya seorang ibu, yang telah mempertaruhkan nyawanya demi kita, yang telah merawat kita, yang telah mengasuh kita,yang telah membesar kan kita, akn tetapi apa yg tlah kita perbuat?? terkadang kita membantah, bicara kasar pada ibu……
    pengorbanan seorang ibu tak mungkin dapat kita balas, hanya doa yg dapat kita berikan, smoga Allah sllu memberi yg trbaik amin……

    Posted by Novia | Kamis, Maret 1, 2012, 1:21 pm

Berkomentarlah dengan sopan dan beradab. Komentar yang tidak beradab maka akan dihapus. no Bashing...!!!. Syukron

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: