Kisah

Saling Bertukar Jodoh…


Itulah jodoh…

Tak terduga, aneh, unik, bahkan terkadang lucu. Ada yang mendapatkannya dengan susah payah, ada juga yang tanpa susah mencari datang sendiri. Pun halnya diriku, hanya selang 3 hari ikhwan yang melamarku ditolak Bapak, aku mendapat ganti. Dan lucunya,  ikhwan pengganti itu juga usai ditolak lamarannya oleh akhwat lain. Dan tahukah Anda? Akhwat itu adalah sahabatku sendiri! Awalnya kami sama-sama tak tahu, baru setelah ia mengundangku dan aku berniat mengundangnya ke pernikahanku, pecahlah tawa kami. Masya Allah, kisah aneh dan lucu juga membuatku takjub. Karena kami menikah di hari yang sama meski di tempat berbeda…

***

Aku lahir dari keluarga yang awam dalam soal agama, meski muslim keluargaku hampir tak pernah menanamkan nilai-nilai agama, mau ngaji atau tidak tak masalah. Hamper seisi rumah shalat bolong-bolong. Maka tak mengherankan, standar sukses bagi bapak dan ibu adalah materi. Jilbab besar dan cadar bagi bapak dan ibu adalah hal menakutkan. Penghalang kesuksesan dunia dan karir kata mereka. Maka tak heran, beliau berdua keras menentangku. Tapi aku bisa apa? Aku hanya bisa bersabar dalam doa-doa aku. Lebih-lebih, karena aku masih sepenuhnya tergantung pada mereka.

Lulus kuliah aku mengajar di sebuah sekolah. Tahun berganti hingga suatu hari ada tawaran nikah datang dari seorang ikhwan. Setelah kubaca biodatanya, aku menerimanya dengan mengirim jawaban beberapa hari kemudian. Saat ikhwan datang memenuhi undangan orangtuaku sekaligus meminta izin bapak untuk menikahiku , bapak ternyata menolak sang ikhwan mentah-mentah karena pekerjaannya cuma “pedagang kaki lima”.

Padahal kalau bapak tahu yang sebenarnya, bahwa ikhwan itu bukan pedagang kaki lima “biasa”, tapi seorang “bos” yang punya 5 buah toko besar dengan belasan karyawan. Tak Cuma itu, ia juga punya beberapa indutri rumah tangga konveksi dan produk makanan ringan dengan puluhan karyawan. “kerendahan diri” ikhwan di depan bapak, membuat bapak menolaknya. Sedih? Ya, tentu saja. Aku sempat menangis dan kecewa pada bapak dan ibu. Akhirnya aku hanya bisa berserah diri pada Allah. Semoga ikhwan sarjana S1, matang agamanya dan juga telah mapan datang melamarku.

Tiga hari kemudian ada tawaran menikah lagi. Meski tak seyakin yang pertama, aku menyambutnya lagi. Dengan bismillah kumulai ta’aruf, berharap yang terbaik. Ikhwan itu kata bapak lebih “menjanjikanmasa depan. Ikhwan itu seorang sarjana yang dipercaya membawahi beberapa usaha muluk teman bapaknya. Qodarullah, ikhwan itu bermobil saat ke rumah, meski dengan jujur menurutnya itu hanya mobil inventaris. Tapi begitulah, bagi bapak, secara materi ikhwan kali ini “sesuai seleranya”. Aku sebenarnya tak setuju dengan bapak karena mengutamakan “penampilan” luar, lebih-lebih materi.

Tapi aku memilihnya karena menurut ummahat comblangku dengan ikhwan , ikhwan itu InsyaAllah shalih, sabar, pinter, punya hafalan Al-Qur’an lumayan banyak, dan sayang dengan keluarga. Asal tahu saja, bapakku pun tak terlalu suka aku menikah dengan ikhwan bercelana cingkrang. Bahkan beliau pernah menawariku menikah dengan anak temannya, tapi aku menolaknya.

Hari H telah ditentukan. Tepatnya sepekan kemudian. Meski awalnya bapak tak mengizinkan secepat itu, beliau lebih senang kami tukar cincin dulu, pacaran dulu biar lebih tahu pribadi masing-masing. Tapi setelah dijelaskan bapak menerima. Dua hari sebelum hari H sahabatku satu tempat taklim datang, kami akhir-akhir ini memang jarang bertemu. Rupanya ia hendak mengundangku ke pernikahannya. Kami pun mengobrol, hingga aku menanyakan siapa ikhwan yang akan menikah dengannya. Aku sempat terkejut mendengarnya. Apalagi setelah ia menceritakan ikhwan,alamat, pekerjaan dan sebagainya. Melihat aku terkejut dan senyum-senyum karibku penasaran.

Anti kenal dia ya?” Aku hanya tersenyum

“Gantian cerita dong, calon Anti ikhwan mana?”

Secara singkat aku menceritakan calon suamiku. Sahabatku terkejut dan senyum-senyum mendengar siapa calon suamiku. Entah siapa yang memulai kami berdua tertawa terpingkal-pingkal, untung saja di dalam kamar dan rumah sepi.

Subhanallah, aneh tapi nyata ya ukh. Kita tukaran jodoh”.

Penolakan kedua orang tua kami pada ikhwan pertama alasannya sama, tak  mau punya menantu “ikhwan” , pingin orang yang umum. Tapi qodarullah lamaran kedua pun sama-sama dari ikhwan, subhanallah, jodoh tak akan kemana. Doa kami berdua terkabul, karena kami berharap kelak bila menikah bisa mendapat suami yang shalih. Alasan ini itu dari orang tua, tak menghalangi Allah Ta’ala mengirim jodoh yang shalih buat kami. Insya Allah, walhamdulillah.

Dua hari kemudian kami sama-sama menikah. Tapi kami tak bisa saling menghadiri. Kami menikah di hari yang sama, aku sekitar jam 10 pagi, sahabatku ba’da zhuhur akad nikahnya. Meski tak bisa saling menghadiri kami saling mendoakan lewat sms. Silaturahmi kami pun kian akrab, kini kamis udah punya masing-masing tiga momongan. Semoga rumah tangga yang kami bangun ini langgeng dan semoga kami senantiasa bisa membangun keluarga yang sakinah, mawaddah, dan warohmah.

Sumber : Majalah sakinah volume 9 no 9 (Judul Asli Tukar Jodoh)-enkripsi.wordpress.com

About Admin

di dunia yang penuh dengan syubhat dan fitnah, ana menjadi orang yang terasing. semula ana berasal dari pulai terasing yaitu pulau madura dan sekarang berada di bumi yang penuh fitnah dan syubhat

Diskusi

4 thoughts on “Saling Bertukar Jodoh…

  1. Semoga kita mendapat jodoh orang yang bisa kita mendidiknya dan dia bisa mengingatkan kita dengan ahsan… ^_^ suka sekali dengan tulisan anta ini

    Posted by Herry Saputra Yunior | Rabu, Januari 25, 2012, 3:43 pm
  2. Subhanalloh,,,,,Semoga Alloh juga mendatangkan orang yang Sholeh untuk menjadi suamiku,berjodoh di dunia dan akhirat,,,aamiin,,,,

    Posted by Yuri | Kamis, Februari 2, 2012, 7:50 am

Berkomentarlah dengan sopan dan beradab. Komentar yang tidak beradab maka akan dihapus. no Bashing...!!!. Syukron

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: