Adab, Akhlak,dan Nasihat, Tazkiyatun Nufus

Senyumlah…


Sesungguhnya Islam telah mengenal arti dan nilai dari sebuah senyuman, jauh sebelum ia dipelajari dalam disiplin ilmu. Nabi Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam guru manusia bersabda:

تَبَسُّمُكَ فِيْ وَجْهِ أَخِيْكَ صَدَقَةٌ

“Senyummu di hadapan saudaramu adalah sedekah…”

Jarir bin Abdullah al-Bajali berkata, “Tidaklah Rasulullah melihatku, kecuali dia selalu tersenyum di depanku…” yang demikian itu karena beliau mengetahui bahwa senyuman adalah jalan yang lapang menuju hati. Dialah wasilah yang dapat memikat hati, kunci emas untuk segala perbendaharaan dan pembuka kesempitan dada…”

Adapun bermuka masam lagi muram maka ia adalah lawan dan kebalikan dari senyuman. Ia menutup pintu hati dan mengunci jalan yang mengantarkan kepadanya. Orang yang selalu murung mencerminkan jiwanya yang selalu sempit dan sengsaranya.

Dan kebutuhan kita kepada senyuman ditengah masyarakat sekarang ini lebih banyak daripada sikap yang murung dan bermuka masam. Inilah senyuman yang cerah, yang memancar dari sebuah wajah milik Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam yang dimata Jarir lebih agung dari segala kenangan dan lebih tinggi dari segala dambaan dan harapannya…Senyuman cerah menawan yang mengangkat kehidupan.

Pepatah Cina mengatakan, “Seseorang yang tidak mengenal bagaimana cara tersenyum maka dia tidak pantas membuka usaha perdagangan.” Ada sebuah kisah, bahwa para pekerja di sebuah supermarket besar di kota Paris meminta kepada pemilik supermarket tempat mereka bekerja, untuk menaikkan gaji mereka. Ternyata permintaan mereka ini dijawab oleh sang empunya supermarket dengan penolakan..! Para pekerja telah mengetahui makna dari pepatah cina tadi, kemudian mereka semuapun bersepakat untuk tidak tersenyum kepada para pelanggan atau pembeli di supermarket tersebut, sebagai bentuk protes atas putusan pemilik supermarket tadi. Maka apa yang terjadi setelah itu?. Pemasukan laba tempat itu pada minggu pertama turun drastis hingga 60 % dibanding pemasukkan minggu-minggu sebelumnya! Inilah senyuman yang mempunyai pengaruh kuat dalam mempengaruhi hati dan perasaan manusia.

Dalam sebuah senyuman, selalu teriring penghangat segala rasa. Ada sebuah fakta ilmiah yang mengatakan bahwa manusia ketika tersenyum maka dia menggunakan 13 otot dari sebagian otot-otot di wajahnya, sedangkan saat bermuka masam, maka manusia membutuhkan 74 otot. Dan sangat disayangkan, kita sering berbuat ‘ngotot’ yang selalu menggunakan 74 otot ini dalam banyak hal.

Sebuah senyuman saja, tentu tidak dapat menyelesaikan masalah-masalah yang ada pada diri kita. Akan tetapi ia akan memberikan kita, suatu kemampuan untuk menghadapi segala masalah. Selain itu, juga akan selalu memberikan kita suatu kemampuan yang dapat mempengaruhi gerak-gerik orang lain dan kesan orang lain secara positif bahkan mampu menjadikan mereka seperti yang kita inginkan. Coba kita berjalan sebentar ke pasar-pasar, maka kita akan mendapati pada sebagian para penjual dalam setiap toko, warung dagang, ataupun jasa pelayanan telah mengambil keputusan untuk tidak meremehkan sebuah senyuman. Dan kini kita ingat suatu pendapat yang selalu kita ulang-ulang yaitu pertama kali yang seharusnya dipelajari oleh pedagang Arab ketika dia melakukan profesi dagang, adalah tersenyum kepada para pelanggannya dan bersikap kepada mereka atas dasar bahwa dirinya lebih membutuhkan kepada mereka daripada mereka kepadanya.

Mari kita tengok juga, pada kantor-kantor layanan dan instansi pemerintah, kita temukan sebagian mereka dalam cara bekerja bertentangan dengan  masyarakat. Kita akan menemukan pada sebagian besar para pegawai itu seakan bersepakat untuk selalu bermuka masam sebagai sebuah ungkapan keseriusan dan kesungguhan mereka. Mari kita juga mengamati orang-orang yang ada di jalan-jalan, di pabrik-pabrik, di sekolahan, di perguruan tinggi dan di setiap tempat, kita pasti akan mendapati bahwa sebagian besar kita telah kehilangan nilai sebuah senyuman. Dari sebagian pengamatan, bahwa salah satu sebabnya adalah tidak adanya penghargaan  terhadap nilai senyuman dalam bermuamalah dengan manusia dan dalam hidup ditengah-tengah mereka. Demikian juga adanya keyakinan yang salah bahwa dengan tersenyum akan mengurangi wibawa dan kedudukan seseorang, atau dengan tersenyum ini akan menimbulkan kejemuan dan olokan orang lain.

Tentu semua keyakinan ini bertolak belakang sekali dengan kenyataan yang ada dalam meningkatkan dan membangun hubungan yang harmonis dengan orang lain.

Adapun maksud dari tulisan ini adalah bukan berarti kita ingin mengajak setiap orang untuk selalu berjalan membuka mulut atau tersenyum pada setiap waktu dan tempat, akan tetapi ini adalah ajakan untuk mencoba suatu cara baru yang berbeda dalam bergaul dengan orang lain, yaitu suatu ajakan untuk selalu menampakkan kelembutan, kasih sayang dan ketenangan, selain itu juga ajakan untuk menerima apa yang diminta orang lain kepada kita dengan senyuman, jikapun harus menolak, hendaknya menolak apa yang diminta itu dengan senyuman pula…Suatu ajakan yang penulis berharap agar semua kita menerimanya juga dengan senyuman!

Sumber : qiblati.com (Majalah Qiblati Ed. 7 Th. I)

Iklan

About Admin

di dunia yang penuh dengan syubhat dan fitnah, ana menjadi orang yang terasing. semula ana berasal dari pulai terasing yaitu pulau madura dan sekarang berada di bumi yang penuh fitnah dan syubhat

Diskusi

Belum ada komentar.

Berkomentarlah dengan sopan dan beradab. Komentar yang tidak beradab maka akan dihapus. no Bashing...!!!. Syukron

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: